Latest Entries »

Aplikasi BelajarPerancis

Aplikasi BelajarPerancis ini dibuat untuk memenuhi tugas akhir. Anda dapat mengunduh aplikasi ini melalui tautan ini.

Aplikasi ini terdiri dari 3 menu, Pilih Kategori, Cari Kata, dan Tentang Kami. 

1. Pilih Kategori berisi daftar dari kategori yang masing-masing memiliki sederet kata atau frasa yang berkaitan dengan kategori yang anda pilih beserta arti dalam bahasa Indonesia, cara bacanya dan suara.

2. Cari Kata menerapkan algoritma Brute Force yang membantu memudahkan anda menemukan potongan kata ataupun huruf di antara semua kata yang ada dalam database aplikasi BelajarPerancis. Anda dapat mencari dan langsung mendapatkan info dari kata tersebut baik dalam bahasa Perancis maupun Indonesia.

3. Tentang Kami adalah kredit untuk pengisi suara, basis data dan pengembang aplikasi dari BelajarPerancis

 

*jika cara baca menampilkan huruf E, maka huruf tersebut seperti loteng atau lonceng
*jika cara baca menampilkan huruf e, maka huruf tersebut seperti pembacaan dalam kata menang atau lemari

Jikalau ada saran atau kritik mohon untuk disertakan di kolom comment di bawah post ini. Terima kasih. Merci beaucoup, tout le monde !

knj

jn

Holiday ! –part 1-

Hooaaa.. Akhirnya liburan gue ke Bali ini bener-bener jadi. Daaan, untuk pertama kalinya nyokap gue bolehin gue pergi ke luar pulau, tanpa dia. Oh, mami.. Gue udeh gede kali. Gak kayak dulu waktu SMA. Di saat gue masih lemah. Waktu SMA, gue masih inget banget, si Agustina sama Cing-cing naek bajaj buat pulang ke rumahnya. Gue juga yang waktu itu masih cupu juga naek bajaj, cuma beda bajaj. Bajaj gue getarannya lebih yahud daripada bajaj dia orang dan lebih gaul. Pas lagi jalan pulang dan posisi bajaj dia lagi di depan gue, eh.. bajajnya dia orang mogok. Bajaj gue yang lebih gaul engga. Gue keluarin kepala gue ke luar jendela (emang bajaj ada jendela yeh ?) sambil teriak “HAHAHAHAHAHAHAHAHA” dengan gaya pasukan Spartan yang abis bunuh pasukan Persia.

Si Agus sama Cing-cing cuma bisa nengok sambil senyum. Gue merasakan hawa kemenangan. Ga taunya, senyumnya itu bermaksud pembalasan dendam yang lebih kejam.
Esok harinya di sekolah, si Agus nyamperin gue. Dia nanya, “Heh, Bo. Kenapa kemaren lu ketawain gue ?”. Gue bingung. Gue pengen jawab “Kemaren gue nonton Opera van Java, Gus”, tapi dia tau, hp gue waktu itu blom canggih. Blom bisa nonton Opera van Java. Pas gue lagi mikir jawaban yang tepat, GUE DI CUTE ! Yes. Cute singkatan dari cubit tete. Sumpah, gue dulu paling lemah kalo di-cute dan dijambak. Si Agus cute gue kira-kira 10 detik-an, terus diputer-puter kiri dan kanan kayak orang mau buka pintu pake kunci tapi kuncinya macet. Pas detik pertama, gue masih kuat . Tapi, pas detik ke dua, gue udah lemah. Berdiri uda lemes. Napas udah males. Bulu ketek udah rontok. Pertahanan gue udah mulai goyah. Tete gue seakan-akan menjerit gara-gara ditarik keluar dengan paksa dari sarangnya.

Setelah 10 detik, si Agus lepasin tangannya dari tete gue yang masih perawan. Sumpah, itu bener-bener lemes. Gue hampir dibawa ke dokter spesialis tete di Husada sama temen baek gue gara-gara tete gue mau lepas dari dada gue. Cuma gue masi mau berasa keren. Gue nolak. Seengaknya, jarang-jarang kan cowo bertete 1 doang. WEH ! Kenapa malah cerita jaman SMA !! Ini kan judulnya Holiday.

Cerita di atas cuma nunjukkin, gue sekarang udah gede dan ga lemah. Ga bocah juga. Meskipun gue hampir ketinggalan pesawat buat balik ke Jakarta. Oke, lanjut cerita Balinya !

Yes, we had a great time in Bali. Nginep di hotel Goodway, Nusa Dua. Kita pergi bersembilan. Gue, Ribon, Wilson, Mentari, Wynne, Elena, Synthea, Ame, Yogi (pacarnya Ame). Aaaand.. Here is the bedroom.

dan ini ruang tamunya

Hari pertama, kita ke RockBar buat liat sunset. Daaann, sunsetnya bener-bener-bener kerennnn abiss. Mungkin itu sunset terkeren yang pernah gue liat.

Sayang, foto yang di RockBar banyak di kamera Mentari. Nanti gue upload lagi !!

Setelah liat sunset di RockBar, gue orang makan di warung Bakas. Daaann babinya sangat enakkk !!!! Cabe Bali nya juga asem-asem pedes gimanaa gitu. 1 porsinya goban

Begh.. sambelnya, sayur balinya, babi asepnya masih berasa di lidah sampe sekarang (lebay)
Mantep banget !! Sambelnya sampe gue minta lagi semangkok.

Eitss, gue hampir lupa. Sebelum makan ini, kita jalan-jalan di Legian dulu.

Di Legian, gue ngeprint tiket pulang di warnet yang tarifnya 1.000/ 4 menit. What The…
Setelah gue tanya-tanya, ternyata sasaran pasarnya adalah bule-bule yang pengen akses internet.
Dan untuk pertama kalinya, gue di warnet bersebelahan dengan bule cewe yang maen farmville di facebook sambil nyengar nyengir sendiri.

Sumpah, ini pose gue yang paling ga gaul. Senyum-senyum mesuk sambil bawa es krim. Aaannd.. Did you see what I see ? Yes, seonggok makhluk kuning ga jelas di foto bagian kiri ini mirip seseorang. Take a look !

Cuma beda topi sama kacamata doang.

Okee.. Gue kira postingan ini cukup panjang. Nanti malem gue lanjutin. See ya !

1 Malam yang Lumayan Gaul

Happy Birthday !!!!!
Wahahahahaha… Selamat ulang tahun kepada temen-temen gue yang kepalanya udah 2, Synthea Tonadi & Edwin Darius. Hahaha.. Gue 4 bulan lagi nyusul.

edwsyn

Sori kalo postingan di blog ini udah mulai rada ga niat, tapi sebetulnya gue banyak draft di blog ini yang ga bisa gue lanjutin. Mungkin karena gue lupa ceritanya, dan kejadiannya udah ga berlaku lagi. Ya, karena gue juga nulis di web lain kayak di light-generation.com. Di situ yang nulis ada 3, tapi anda bisa menemukan tulisan saya dengan gampang Hot smile.

Beberapa hari yang lalu, si Maria bbm gue,“Bo, mau nemenin gue nonton mahakarya magician ga di hall D ?” Gue sebagai lelaki yang ditugaskan untuk melindungi calon tulang rusuk teman gue langsung mengiyakan jawaban tersebut dan baru menyadari resikonya beberapa saat kemudian. YES ! Ga cuma pesulap aja yang punya resiko pas showtime, penonton yang nonton secara langsung juga bisa kena. Misalnya si Deddy Corbuzier ngelempar bola tenis ke arah gue sambil ngomong “Siapa saja yang dapet bola tenis ini, maju ke panggung !”, trus reflek kiper gue ga sengaja keluar, gue tangkep bolanya, trus gue disuruh maju ke panggung sama Deddy Corbuzier si kepala trackball buat maen permainan aneh-aneh, trus triknya gagal dan telunjuk gue putus. Kan ga lucu pas gue liburan di Bali dan ada kumpulan bule cakep yang minta di fotoin sama gue di pinggir pantai.

Bule : “Hey,boy. Could you take some pictures of us here with my camera ?”
Gue : “I’m sorry. I have no index finger for clicking the button on the camera”(sambil nunjukkin telunjuk gue yang putus, trus si bule kaget, kejang-kejang, autis, koma, mati di pinggir pantai dan ditelen hiu. Thriller abis)

Sebelumnya, si Maria ini adalah temen SMA gue waktu kelas 1, X-6. Ya, dulu Maria ini anak yang alim-alim (sekarang juga sih), kacamatanya bulet kayak Billy (bisa diliat di sini), rambutnya diiket terus, berwajah Arab, dan lain-lain. Tapi, sekarang kacamatanya udah kotak kayak senyumnya si Billy (bisa diliat di sini), rambutnya udah ga diiket, dan gaul sama magician-magician via BBM macam Joe Sandy, Rain, dan lain-lain yang gue ga kenal namanya. Dia juga udah numpang gaul di google. Gue ketik “mahakarya magician 2012” di bagian images, dan si Maria ini bertengger di page 2 dan seterusnya. Dan sama seperti gue, dia juga takut kalo dipegang tangannya sama magician, trus disuruh maen aneh-aneh di panggung.

Maria ini tipenya 11-12 sama si Wilson. Di daerah manapun di Indonesia, kalo janji jem 7, mungkin jadinya bisa jem 8. Ini malah setengah 7 udah nyampe di PRJ. Orang yang tipenya semakin langka di Indonesia. Dan karena ada larangan minum dan makan di dalem hall, gue sama dia beli minum duluan dan minum sampe kembung sebelum masuk, terus gue ngantri di pintu Silver sama dia.

2f5d7e9ac79d068af2ec2076b3f146ba

Saat ngantri inilah, ada kejadian paling cacat yang pernah gue denger, mungkin seumur hidup gue. Jadi pas ngantri, gue ada di belakang Maria. Ada mbak-mbak kepo bilang ke gue, “Loh, kok antri di sini ? Ini kan antrian cewe.” Gue berasa lagi ngantri nungguin busway yang dipisahin menurut jenis kelamin.
Gue liat ke depan dan ke belakang. OH IYE !! Cewe semua ! Dan gue pindah ke baris sebelahnya. Dan dimulailah kejadian cacat.

Ada sekelompok anak muda (cowo) yang pake baju hitam-hitam ngantri di barisan cowo. Karena acaranya terlambat sekitar 30-40 menit, obrolan mereka semakin seru. Gue yang berdirinya di tengah-tengah mereka, otomatis denger secara jelas dan stereo percakapan mereka. Dan gue merasa salah kostum karena pake baju biru muda dan ga ada tampang magician-magiciannya sama sekali.

PemudaGaulNomor1BerbajuHitam : “Ini nih Brian Brushwood, bukan Peter Marvey. Liat aje ramburnya yang kayak sikat kayu (Brushwood, brush=sikat, wood=kayu).“
PemudaGaGaulBerbajuBiruMuda : “(dalam hati) Apa hubunganya –_-“
Brian Brushwood

PemudaGaulNomor2BerbajuHitam : “Oh, iya yeh.. Gue lupa. Hahahaha.”
PemudaGaulNomor3BerbajuHitam : “Weh, lu semua orang inget ga si xxx nampil 45 menit di sekolahan ?”
PemudaGaulNomor4BerbajuHitam : “Iyeh iyeh. Inget gua. Hahaha.”
PemudaGaulNomor2BerbajuHitam : “Ah, dia mah masih cupu. Gue bisa 1 jem-an.”
PemudaGaulNomor5BerbajuHitam : “Ah, sok-sok an lu. Kalo gagal aje, mampus lu !”
SemuaPemudaGaulBerbajuHitam : “Hahahahahahaha.”

Semakin lama acara tertunda, semakin akrab obrolan mereka. Seperti teman SMA yang udah lama ga ketemu, kayak gue sama Maria. Sampai akhirnya, gue mendengar satu pertanyaan paling goblok sepanjang masa. Salah satu di antara mereka, nanya ke semuanya “woi, bro.. Ada korek ga ? Btw, nama lu semua siapa ?”

LOHHHH !!! KOK CACAT ?
LU ORANG NGOBROL SEAKAN-AKAN TEMEN-TEMEN YANG AKRAB, TAPI GA KENAL SATU SAMA LAIN.
Gue pengen ngakak sengakak-ngakaknya, tapi gue berdiri di antara mereka. Kalo gue ngakak pas saat itu, mungkin gue bakalan dihipnotis, terus dibawa ke hutan-hutan, ditinggal trus dimakan macan. Gue langsung BBM aja si Maria yang jaraknya 30 cm dari gue. “Depan belakang gue ngomongnya akrab, tapi ga tau nama masing-masing.” Si Maria bales, “Iyeh. Manusia dodol”. Mungkin si Maria denger juga percakapan mereka yang cuma berjarak beberapa senti, tapi berkoar-koar.

Setelah nunggu beberapa lama dan tahan ketawa, akhirnya pintu dibuka. Si Maria ga sabaran. Dia langsung masuk ninggalin gue yang lama gara-gara antrian cowo banyak yang bawa korek.

 
Wanita.

 

Setelah dapet tempat duduk yang kurang enak, gue kayak nginjek sesuatu. Feeling gue sih bukan feses karena benda yang gue injek keras. Pas gue ambil, bener aja. Ada amplop cokelat yang isinya rada-rada keras gitu. Gue langsung mikir, pasti ada pesulap yang ngomong begini, “Silahkan periksa bawah bangku anda. Bila anda menemukan amplop cokelat, silahkan berdiri dan maju ke panggung dan maen yang aneh-aneh sama saya.”

Gue panik. Maria ngakak. Gue oper ke Maria. Dia balikin lagi ke gue. Terus gue lempar ke bangku depan gue. Gantian, si Maria yang panik sambil ngecek bangkunya. Ga taunya amplop-amplop gituan ada di semua bangku. Gue ambil lagi amplop yang uda gue lempar ke bangku depan dan gue masukkin lagi ke bawah bangku gue.

Prediksi si Maria bener. Tempat duduk yang bagian depan gue kosong, jadi yang belakang disuruh tempatin tempat duduk yang di depan, termasuk gue sama Maria. Dan, you know what ? Bangku pertama yang gue dudukin sama Maria dijadiin tempat Deddy Corbuzier buat nyusup di antara penonton Mahakarya Magician ini. Ya, si kepala trackball ini mau sok-sokan keren biar penonton di rumah berpikiran dia tiba-tiba langsung nongol di situ dan semua penonton di situ ga ada yang tau. Padahal kejadian sebenarnya, semua penonton lagi nengok ke dia.

Dan penampilan dari pesulap tersebut mengundang decak kagum gue dari hati yang paling dalem. Ya, teleport (berpindah lokasi) dalam hitungan detik dan jarak yang lumayan jauh itu paling keren. Tipuan mata tergaul seumur hidup gue. Dan setiap si pesulap melakukan aksinya, tangan si Maria udah kayak sayap ayam yang nyenggol-nyenggol tangan gue terus sambil teriak-teriak “Noh,bo !! Lu liat ga ?". Untungnya gue ga bawa tang.

Master Joe Sandy di penampilannya nyuruh cewe yang belum punya pasangan dan belum menikah untuk berdiri. Gue seneng setengah mati karena bukan cowo yang disuruh begitu. Si Maria gue paksa-paksa tapi tetep ga mau. Takut dia, cupu. Dia pake jurus invisible; nunduk, diem, pura-pura sibuk. Ga lama kemudian, giliran yang cowo begitu. Si Joe Sandy nyari laki-laki yang belum kawin dan belum punya pasangan buat berdiri. Giliran gue yang panik, si Maria narik-narik tangan gue buat berdiri. Gue ogah. Akhirnya gue sama dia ga berdiri. Mungkin orang sekitar gue yang ngeliat gue mikir “ini orang berdua kayaknya MBA atau kumpul kebo nih.”

Show tersebut akhirnya selesai jem 1an kurang. Si Maria yang dateng kesini dengan tujuan nonton sulap sebesar 5% dan foto-foto sama pesulap sebesar 95% tentu ga mau melewatkan momen indah yang ada setahun sekali ini. Bahkan dia bisa nahan kencing sampe 7 jam. Sesuatu yang mustahil dilakukan nyokap gue.
Dia udah siap-siap sama kamera pocketnya dan dia menyerahkannya ke gue. Ga perlu ngomong, tapi gue udah tau maksud dia. Akhirnya dapet kesempatan buat foto sama Rain, Rommy Rafael, dan Yoda. Dan akhirnya gue menyentuh rumah jam 2 pagi dengan sangat lapar dan dehidrasi. Anddd.. BALI !! I’M COMING !!!!

“woi, bro.. Ada korek ga ? Btw, nama lu semua siapa ?”

In Memoriam : My Aunt

I always remember when we played together.

I always remember when you cleaned my ears after I took a bath.

I always remember when you tried many ways to make me smile.

I always remember when you brought me everywhere.

I always remember when you taught me “Kuku, Zhao An”

I always remember when you told me not to sleep too late.

I always remember when you scolded me because I left the school by myself.

I always remember when you held me and say “Don’t cry” when my hair was cut.

I always remember when you cooked Indomie for me.

I always remember when we celebrated the Chinese New Year together.

I always remember when we spent our time watching sinetron.

 

Rest in peace,Aunt…
From me,

The one who slept outside when you were in ICU & ICCU.

The one who scratched your back when you couldn’t.

The one who prays for you.

The one who beside you at the end of your life.

IMG_0638

Happy Valentine’s Day

Huaah…

Udah lama ga ngeblog. Kemampuan menulis udah hilang, tapi gue akan coba menulis lagi sambil ngumpulin semangat-semangat nulis yang uda berceceran sejak masuk kuliah.

Minggu kemarin, sebelum hari Valentine, gue udah berencana beli coklat sama Ribon buat seseorang (selanjutnya akan disebut “Bunga”, sori kalo mirip inisial korban pemerkosaan). Setelah puluhan bahkan ribuan kali janjian buat beli bareng, tapi ga ketemu-ketemu, akhirnya temen gue yang lain, Wilson ngajak gue beli coklat di Harvest, Kelapa Gading. Setelah diliat-liat dari webnya, kayaknya ga ada yang menarik. Lebih banyak cake daripada coklat. Dan gue mencari-cari toko coklat yang lain yang agak lebih menarik. Daaaannn, eng ing enggg…

 

4 seasons of cuplove

Wuihh.. gue jatuh hati pada pandangan pertama. 4 Seasons of Cuplove. Gilee…
Di fotonya gue kira cangkirnya dari kaca, soalnya bayangannya mantul, gak taunya coklat semua sampe tatakannya Thumbs up. Ga bisa berkata-kata lagi.

Dan gue janjian sama Wilson, hari Jumat jam 7 malem buat kesana. Seperti biasa, si Wilson ini emang bukan kayak orang biasa. Janjinya jam 7, datengnya jam 6.30. Di belahan Indonesia bagian manapun, kalo janji jem 7, pasti ujung-ujungnya diatas jem 7. Berhubung si Wilson maunya ke Harvest dulu, akhirnya tujuan utama adalah Harvest. Setelah nyampe sana, ujan turun. Gue nanya Wilson, “Lanjut ga ?”. Dia jawab , “Enggak lah..”. Dan gue juga begitu…

Setelah cari-cari di Harvest yang lebih banyak cake coklat daripada coklat, gue sama Wilson cari di tempat selanjutnya, Dapur Cokelat. Tiba-tiba, si Wilson bilang, “Bo.. Kasih gue 5 menit, gue mau makan soto mie dulu.” Berhubung dia dari kampus langsung ke rumah gue, dan belom makan (padahal uda ditawarain makan sama bokap gue), gue tungguin dia makan soto mie di malam yang penuh rintik-rintik air. Kurang romantis apa,coba… Malem, berdua (kalo abangnya ga diitung), hujan. Daripada besok di koran ada headline news :

DITEMUKAN SEONGGOK MAHASISWA YANG LUPA MAKAN GARA-GARA NGEBET PENGEN BELI COKLAT BUAT CEWENYA DI HARI VALENTINE

Setelah si Wilson makan dengan sangat rakusnya kayak orang belom pernah ngeliat soto mie, langsung tacu lagi ke Dapur Cokelat. Berhubung gue sama dia juga ga tau tempatnya, pake acara nyasar-nyasar dikit. Setelah nyasar, sampailah kita di Dapur Cokelat, Kelapa Gading.

dapur cokelat

Dan seperti yang dibilang di awal, gue langsung suka sama si 4 Seasons of Cuplove (sebenarnya udah diincer dari websitenya Dapur Cokelat). Yang rada janggal disana, yang dateng ke sana sampai karyawannya itu cewe semua. Gue muter-muter ga nemu stiker larangan pria masuk. Setelah gue tanya ke temen gue, Mentari, ternyata itu ada hukumnya. Hukum Mentari 1 yang berbunyi :

“Semakin jauh hari Valentine akan datang, semakin banyak cewe ke toko coklat. Semakin dekat hari Valentine, semakin banyak cowo ke toko coklat”.

Gue langsung pergi ke WC, buat periksa apakah burung perabotan pribadi gue uda ilang atau belom . Dan disana gue udah kayak emak-emak sama Wilson. Sebelum beli nanya-nanya ke mba-mba karyawannya seakan mau PDKT.
”Mba, coklat yang bisa dikirim pake JNE/TIKI yang mana ?”
”Mba, coklatnya tahan berapa lama ?”
”Mba, coklat yang ini berapa ? Yang itu berapa ?”
”Mba, ada uang seribu ga ? Buat parkir di hati mbaRed heart.”
<—Oke, gombalan yang ini ga beneranOpen-mouthed smile.

Dan, sampailah kita di kasir. Dan, Wilson ngutang. Yaak. NGUTANG,pemirsa.. NGUTANG. Oke, sekali lagi pake Bold. NGUTANG. Alesannya, baru pulang dari kampus dan ga sempet ambil duit di rumah. Jadilah gue yang dari SMA selalu diutangin Billy yang jadi korbannya Crying face. Waktu jalan pulang, gue sama Wilson tiba-tiba seperti punya bayi. Ya, coklatnya ditaro di tengah-tengah antara gue sama dia, ga boleh kesenggol, ga boleh goyang, persis seperti anak bayi. Jadilah Wilson yang duduknya agak ngengkang ke depan, dan gue ngengkangin coklatnya. Semua demi coklat. Dan jangan lupa, masih hujan. A romantic night with Wilson.

Coklat kita berdua dititipin di Ribon, daripada ditanya aneh-aneh sama ortu kita masing-masing. Si Ribon bilang, “Bo.. Baru kali ini lu se-niat ini beli coklat kayak begini.” Gue juga bingung, kenapa gue bisa-bisanya begini. Mungkin si Bunga main dukun buat santet gue. Ah, masa bodo. 

Setelah dititip, gue sama Wilson bikin rencana. Ya, rencana kejutan dengan datang ke rumah si Bunga yang ada di Joglo, Jakarta Barat sambil kasih coklat yang tadi dibeli. Yap, Joglo.. Jakarta Barat hampir ke selatan. Kalo dipikir-pikir, gue memindahkan seonggok coklat dari Jakarta Utara hampir ke Timur (Timur Laut) ke Jakarta Barat hampir ke Selatan (Barat Daya) melewati Jakarta Pusat. Gila !

Karena ini surprise, gue buka Yearbook, dan gue dapet alamatnya. Hahaha, jenius gue. Trus gue buka Google Map buat cari arah jalan kesana. Dapet ! Tapi, gue masih ragu gue bisa lewatin rute ini. Akhirnya, gue singgung-singgung dikit buat jalan alternatif dan tradisional. Ngikutin jalur Busway.

Gue : “Bunga, kalo ke rumah lu naek busway jurusan apa sih ?”
Bunga : “Ah, mau tau aja lu. Mau ke rumah gue ye ?”

Gagal.
Mendingan ga usah di terusin daripada kejutan terbongkar.

Akhirnya, gue pelajarin semua jalan-jalan dan belokkan ke rumah dia. Print Google Map di kertas. Beli bunga+kartu ucapan, beli Rexona <—sumpah ini ga penting. Yang pada akhirnya, bunganya ga dibawa, karena grogi+malu sama nyokapnya si Bunga. Begitu juga sama kartu ucapannya, lupa bawa.

Buat mastiin lagi arah rumahnya Bunga, gue nanya Wilson. Ternyata, Wilson ga tau juga. Trus, dia bilang, “Gue tanya Vyona aja deh. Dia pernah ke rumah si Bunga.” “Oh, yaudah… Tanya aja.” jawab gue. Singkat cerita, si Wilson nanya Vyona, masih inget atau engga rumahnya si Bunga. Si Vyona lupa, lalu telpon si Bunga. “Eh, Bunga… Alamat rumah lu dimana ya ?”

Zzzz……
Gue nanya arah, si Vyona nanya alamat. Padahal, alamatnya gue udah tau. Dan, akhirnya si Bunga menyadari kebegoan kejanggalan ini. Trus, si Bunga chat sama si Wilson yang gue ga tau isinya. Tiba-tiba, si Wilson chat gue, “Bo… Lu ngomong apa sama si Bunga ?”

Gue bingung, panik, stress. Ya, sifat-sifat ini bawaan dari nyokap Crying face. Dalem hati gue mikir, “Wah, gue ada salah ngomong ye ? Gue tadi ngomong apaan sama si Bunga tentang Wilson ? Perasaan gue ga ngomong aneh-aneh". Daripada gue ga bisa tidur, gue sms si Bunga, “Eh, Wilson ngomong apa ?”. Dia bales, “Wkwkwkwkwkwkwkwk.” Sesuatu banget.

Gue masih penasaran, gue sms lagi, “Serius serius, ada apaan sih ?” Dia jawab,”Ini gelagat2 u mencurigakan bo. Wkwkwk. Ol YM aje. Sayang pulsa.” Kalimat terakhir adalah bukti dia akan jadi emak-emak wanita  yang super irit hemat.

Gue nyalain YM, dia nyalain YM.
Gue : “Eh, serius, ada apaan ?”
Bunga : “Wkwkwkwkwkwk”
Bunga : “Gue tau lu mau ke rumah gue trus kasih coklat kan Red heart?? “
Bunga : “Haduh… Gue bisa diledekkin orang serumah nih.” <—ini yang bikin jiper duluan.

Gue mati pingsan.
KOK DIE TAUU YEEEEEEEEEEE.
Gue ga mikir kemana-mana. Gue cuma inget 1 nama. Ya, 1… bukan 2. Wilson Wiyatno bin Titan.
 
Setelah itu, gue menyangkal mau ke rumah si Bunga. Tapi, besoknya gue jujur ama dia. Akhirnya, setelah nanya-nanya jalan ke dia, dia bilang,”Oke… Wish u’re luck ya ketemu rumah gue .” Gue terbang… Ga balik-balik.

 

Akhirnya, hari yang ditunggu-tunggu pun datang. Jantung gue uda gue persiapin buat menghadapi orang tua si Bunga. Gue juga latian ngomong di depan kaca kayak lagi pidato. Dan, kali ini, si Wilson ga seperti biasanya. Dia telat sekitar 296 detik. Ga pake banyak omong, langsung ke rumah Ribon buat ngambil coklat (gara-gara kecepetan, kartu ucapan ga kebawa). Setelah coklat diambil, gue udah siap. Coklat tangan kiri, kertas Google Map di tangan kanan.

Tujuan pertama adalah Mangga Besar, rumahnya temen cewe si Wilson. Gue berasa suasana natal terasa disini. Pake acara tuker-tukeran coklat, abis itu salam-salaman. Cuma kurang “Merry Christmas and Happy New Year yahh..”

Nah… Ini part yang paling seru, perjalanan ke rumah Bunga. Dari Mangga Besar ke Tomang, masih dalam rencana. Setelah keluar dari Tomang, Google Map gue arahnya lurus terus. Gue pun menyuruh si Wilson untuk lurus terus. Tapi, setelah lurus terus, si Wilson menyadari ada yang salah. Ya ! Ga ada motor yang lurus. Wilson bingung, gue galau. “Bo, lurus atau belok nih ?” tanya Wilson. “Lurus lah ! Di Google Map begitu” gwe jawab. Tapi, gue mikir, ini kalo gue sotoy-sotoyan begini, gue bisa keluar duit lebih banyak dari coklat yang gue bawa atau bisa aje gue kasih coklatnya ke polisinya atau aahhh… “Belok aje,Son !” (Akhir-akhir ini baru tau, kalo lurus itu masuk jalan tol dalam kota. Untung gue belok Open-mouthed smile)

Si Wilson belok. Di depan Taman Anggrek, tanya abang ojek “Bang, arah ke Joglo kemana ya ?” “Oh, lurus terus, masuk kolong jembatan, belok kanan, lurus terus, entar tanya orang lagi.” Gue ikutin. Ternyata nyambung lagi sama Google Map ! Tapi kesenangan itu hanya sesaat. Disaat Google Map masih lurus terus, rambu jalan ga boleh terus. Tapi harus belok kiri. Wah, sumpah ! Setelah belok, Google Map yang gue print berasa kayak secarik kertas yang tidak berguna dan membuat Global Warming.

Sepanjang jalan yang entah dimana itu, dimana ada abang-abang yang mukanya ga galak, selalu gue tanya, “Bang, arah Joglo dimana ya ?” Aneh juga. Dulu, waktu SMA, gue sering ngatain si Bunga dengan “Joglo”, tapi sekarang gue ngemis-ngemis arahnya ke abang-abang. Kira-kira rute nyasarnya begini :

rute

Garis Hitam : Arah Google Map
Garis Merah : Arah Gue dan Wilson yang nyasar

 

Akhirnya, setelah ditanya dari abang-abang ojek, engko-engko martabak, sampe mas-mas Alfamart, sampailah gue di rumah si Bunga. Gue uda inget teks yang gue siapin. Si Bunga pun keluar. Dag Dig Dug Dag Dig Dug. Selama gue tampil di panggung band, ga pernah se deg-degan itu. Tapi, gue stay cool. “Nih coklatnya,Bung (panggilan Bunga).. Nyampe juga kan ? Hehehe.”

Si Bunga langsung liat bentuk coklatnya dan langsung menyadari kenapa ga dikirim lewat JNE/TIKI. “Thanks ya, Gabo.” “Iya, sama-sama.” Setelah berbincang-bincang ga jelas, kita bertiga makan sate di komplek rumahnya yang super sepi, kayak tempat jin buang anak. Gue makan sate kambing, si Bunga makan sate ayam, si Wilson makan 1/2 porsi sate ayam, 1/2 porsi sate kambing Black Sheep.

Selesai makan sate, kita bertiga balik lagi ke rumah si Bunga. Di rumah si Bunga, ternyata ada duren. Si Bunga langsung nawarin duren ke gue sama Wilson ( efek gabungan sate kambing+duren = darah tinggi = Rumah Duka Husada ). Jahat abis. Air susu dibalas air tuba.

Akhirnya, karena gue kasihan si Wilson yang kuliah besok pagi, gue sama si Wilson pamit pulang sama si Bunga. Setelah dadah-dadahan kayak di film-film, gue dan Wilson pun langsung pulang. Bagian terasiknya, peta Google Map yang gue bawa persis banget sama jalan disana (ya iyalah ya…) Kurang lebih 45 menit, gue nyampe rumah. Gue ban ban kamsia ( thank you very much ) sama si Wilson. Tanpa dia, gue harus nenteng coklat sendiri sambil buka peta sambil nanya-nanya abang-abang gaul di sekitar Joglo. Thanks,Son !

Akhir kata, Penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada Tuhan yang Maha Esa, karena atas rahmatNya, Penulis bisa nyampe di Joglo dan balik lagi. Tidak lupa juga, Penulis mengucapkan terima kasih banyak kepada :
- Wilson Wiyatno, selaku korban tebengers gue
- Aloisius Richard Kumala, selaku korban penitipan coklat gue di kulkasnya
- Nyokap dan seluruh keluarga besar Richard, karena tidak mengetes rasa coklat si Bunga
- Dapur Cokelat, selaku penjual coklat
- Seluruh abang-abang yang bersedia ditanya alamat dan dijawab dengan tidak ngibul
- JupiterMX punya Wilson Wiyatno, selaku motor yang ditumpangi buat ke Joglo
- Tukang sate di kompleknya si Bunga
- Bunga, selaku tokoh utama dalam cerita ini.

“Gue tau lu mau ke rumah gue trus kasih coklat kan Red heart?? “

-Bunga-

1215P

Asus kembali meluncurkan produk netbook terbarunya, yaitu Eee PC 1215P. Dilengkapi dengan Prosesor Intel Atom N570 terbaru untuk kinerja terbaik, desain elegan & ergonomis yang nyaman untuk digenggam, daya tahan baterai yang mencapai 8 jam serta layar High Definition(HD) 12.1” dengan resolusi 1366×768 yang lebih besar dibanding model netbook lainnya yang dapat memutar video HD dengan sangat mulus. Cocok untuk anda yang menyukai hiburan multimedia.Thumbs up

Teknologi ASUS, Super Hybrid Engine (SHE), meningkatkan efisiensi energi dan menghemat hingga 15% penggunaan daya baterai sehingga, Eee PC 1215P dapat bertahan hingga  8 jam. Selain itu, prosesor Intel Atom N5670 Dual Core, membantu menghemat daya baterai dan mendukung kerja multimedia yang lebih baik.

Ringan, kompak dan memukau siapa saja, ASUS Eee PC 1215P menggunakan cover yang terinspirasi dari kulit kerang dan eksterior yang berkilau yang tercipta dari teknologi in-Mold Roller yang inovatif. Hadir dalam pilihan warna Sapphire Black, Diamond Silver, dan Vivid Red serta dilengkapi dengan keyboard chiclet yang ergonomis dan touch pad untuk kenyamanan dalam berkomputasi.

Dilengkapi dengan VGA Intel GMA3150, RAM 2GB DDR3 667 MHz dan 320 GB HDD SATA yang dapat menampung file-file multimedia anda. Didukung untuk kemampuan koneksi dengan Bluetooth 3.0 dan WLAN 802.11b/g/N untuk kemudahan transfer  data. Dan juga baterai 6-cell Li-Ion 4400mAh yang tahan sampai 8 jam, dapat mendukung mobilisasi anda kemanapun anda pergi.

Review :

“Eee PC 1215P terinspirasi dari kulit kerang dan palm rest yang mengkilap membuatnya tampak menawan, 1215P dapat memutar video HD dengan sangat mulus” –Techlife, Maret 2011

“ASUS Eee PC 12215P adalah pilihan wajib untuk anda yang mencari netbook ringan dengan harga yang terjangkau.” –Info Komputer, April 2011

Untuk spesifikasi lebih lengkap, klik –> http://id.asus.com/Eee/Eee_PC/Eee_PC_1215P/

tiungtiungtiung

Oke.. Gue sadar.
Kalo gue engga ngepost-ngepost di blog ini, bakalan suram.
Jadi, gue akan memulai postingan kali ini.. #katapengantaryangsingkat

Eeeh.. mau mulai dari mana ya ?
Oke.. Kita mulai dari kisah tragis laptop gue.
Di suatu pagi yang cerah, gue dateng ke kampus. Tiba-tiba seorang temen gue dengan sotoynye ngomong ke gue “Eh, gue ada Ubuntu (Sistem Operasi, kayak Windows XP,7,Mac OS) yang lebih ringan nih. Sini gue installin”. Gue dengan rasa ingin tahu yang sangat besar, gue memberikan mengorbankan laptop gue untuk di-install Ubuntu versi 10.10 sama dia.

Abis masukkin flash disk yang isinya installer Ubuntu, dia dengan sotoynya mencoba-coba menginstall di laptop gue. Alhasil, gue yang sebelumnya mau Dual Boot(1 laptop dengan 2 OS), malah 2-2nya gagal. Ubuntu gagal di install, Windows kena format. God Bless Indonesia

Akhirnya, gue nyari2 temen lagi buat benerin OSnya. Dan jadilah.. Laptop gue dengan dual boot. Windows XP SP 3 sama Linux Ubuntu 10.10 Maverick Meerkat.

Inti dari kejadian ini adalah anak IT banyak yang sombong, dan pelit. It’s true. Hikmah yang gue bisa ambil disini gue bisa jadiin ubuntu sebagai primary dan windows jadi secondary. Seminggu belum tentu sekali buka windows, tapi kalo ubuntu setiap hari. Coba aja windows gue yang dulu kaga ke-format. And this is my desktop..

ubuntu

meskipun ini tampilan standard, cuma diubah wallpaper, tapi ga bosen-bosen liatin desktop.

Cerita apa lagi ye ?? Oh,ya.. ada games yang rada ga jelas tapi ada hadiahnya.. buka http:///www.nyonnyonnyon.com
disitu ada banyak game teka-teki(lupa istilahnya) yang bikin seger otak.

Good night

semester tiga

Fiuh…
Gile banget..

Ga berasa gue udah mau semester tiga. Dan udah jarang banget ngepost di blog meskipun banyak draft-draft yang males gue publish. Biarin aja deh,jadi draft selamanya.

Selama liburan kuliah ini, gue banyak abisin waktu buat nginep di hotel, hotel Husada, Mangga Besar. Ya, gue jagain kuku (bibi) gue di ICU/ICCU pas malem, kalo siang giliran bokap gue yang jaga. Saking suremnya malem-malem (gue jaga sendiri), gue sering bawa leptop. Kalo batere leptop uda abis, gue berubah jadi pacarnye para satpam di situ. Gue ajak ngobrol yang aneh-aneh. Ngomongin hantu husada, pasien-pasien ICU yang matinya ga elit dan ga gaul, suster-suster yang rada bening,dll. Kalo mulut uda pada kering karena ngobrol, gue tidur. Satpamnya juga suka ketiduran. Eitss, kita tidurnye ga barengan.

Setelah hampir sebulan di husada, gue ngeliat sekitar 5-6 orang sebelum dia meninggal. Horor abis. Ada yang kayak zombie, yang leher dibolongin buat napas, dll. Untung kuku gue uda keluar dari sana.

Oke,jangan cerita yang serem lagi.Kemaren malem gue pulang futsal pake motor. Cuaca terlihat mendung.
Pas di tengah jalan….

PLUK !!

Ada 2 tetes cairan jatoh ke gue, ke paha sama ke tangan. “Wah ujan nih..”, pikir gue. Tapi setelah 2 tetesan maut itu, kaga ada geledek, petir, ataupun air ujan. Gue uda mulai curiga nih. “Kok kejadian ini rada janggal ye ? Kok air ujan anget ye ? “. Akhirnya, gue memberanikan mencium tangan gue dan akhirnya gue merasakan wangi yang sangat khas dari kotoran tokai. Gue ga tau itu punya siapa, tapi yang pasti dari makhluk yang bisa terbang sebab gue kena dari atas alias burung.

Pas pulang, gue tanya bokap gue yang uda lama jadi ahli perburungan. “Pa, kena eek burung artinya apa,pa ?”. Bokap gue jawab “Mau dapet rejeki tuh.” Sampe sekarang belom ada rejeki yang dateng.

Life is Never Flat

Hmm… Gwe kira masa-masa kuliah gwe ga bakal “seindah” masa-masa SMA gue dulu. Iya, jaman-jaman SMA emang paling enak. Dari gwe retret diomelin terus,pake rexona stick lupa diputer gara-gara Bu Floren suruh cepet-cepet (ketek gwe ampe lecet),Safari Malem bersama Edwin,Marvin,Ribon,dkk. Gue ga bakal lupain itu semua.

Beda sama kuliahan. Lu mau dateng kuliah atau engga, ya… ga ada yang mau tau. Lu mau belajar atau maen leptop di belakang kelas (kayak gue) juga ga ada yang peduli. Beda sama Pak Wanson,guru Biologi gue. Ngobrol dikit bisa ditampol ketek gue. Apalagi Bu Floren.. Bisa diceburin ke kolam ikan yang deket taman SD BM (Budi Mulia).

Hari ini,gwe mulai dengan bangun jem 09.25 WIB. Ya, hampir jem setengah 10. Gue bangun seakan-akan ga terjadi apa-apa. Gue ngulet-ngulet dulu,kayang,nonton TV bentar,korek-korek puser,garuk-garuk ketek (entah kenapa jadi sering ngomong ketek). Lalu,gwe buka laptop buat liat jadwal.

JENG JENGG !! (ini bagian paling seru)
di portal mahasiswa ubm punya gue, tertulis :

Hari Jam KMK Mata Kuliah SKS Kelas Ruang
( Kode Mata Kuliah)
Jumat 09.30 SIG01 Content Management 2 2PTI1 R708

WADAAAAAAAAAWWWWWWWWWW
gue liat jem dinding udah jem 09.35an. Langsung gue masukkin laptop sama colokkan(biasa,numpang ngecash di kampus),trus gue langsung turun ke bawah,pake kemeja putih yang ganteng dan nyalain mesin motor.
ASTAJIM ! GUE LUPA MANDI
Yauda deh. Berhubung kampus gwe toleransinya setengah jem alias kalo terlambat setengah jem,masih dihitung absen.

Gue mandi super cepet. Gue telen odol biar gosok gigi cepet. Untuk kesekian kalinya, gwe mandi sampe tangannya gemeteran bukan karena kedinginan, takut telat. Setelah selesai mandi, gue ambil handuk. BROOOOOOOTT !!! AAAAAAAhh.. ini pantat kagak ngerti gue lagi telat ya ?? Wah, hari ini kuis Content Management lagi. Terpaksa deh, gwe munuruti keinginan si alam. Daripada, gwe boker di celana sampe kecepirit sambil naek motor. Mungkin gue bisa ditilang polisi.

Polisi : Maaf,dek. Bisa liat SIM dan STNK anda ?(sambil ngambil kunci motor gue)
Gue : Aduh,Pak. Aduh, gimana ya ??
Polisi : Mmmhh.. Maaf, STNK sama SIMnya tolong.
Gue : Aduhhhh, saya uda ga tahan,Pak.
Polisi : Gak tahan apa ???? Saya cuma minta STNK sama SIMnya
Gue : Adduuh.. ngomong-ngomong, kenapa saya mau ditilang,Pak ?
Polisi : Adek ini telah melanggar aturan Lalu Lintas KUHP 2056 BAB 167 Pasal 16351 ayat 513674738 karena adek boker sambil naek kendaraan bermotor.
Gue : Aduh,Pak.. Aduh.. Adu.. Adu.. Aduuh.. AAAAAAAAAAAAAAA !!!!
*sound effect : BROOOTTT*

Akhirnya.. Setelah boker,gwe langsung tancap gas ke UBM, kampus gwe tercinta. Gue inget banget pas nyampe di parkiran uda 09.50 WIB. Gila, sebagai mahasiswa IT dengan IP 3.40, gue ga bakalan telat buat 1 mata kuliah pun. Gue langsung ke lift buat barang-barang gede. Gue lari sekuat-kuatnya gwe sambil begaya kayak Kapten Tsubasha lagi giring bola di lapangan yang kagak berujung. TingTong. Liftnya lagi di lantai 8, gwe di lantai 1. Gue lari lagi ke lift yang buat orang. Lift yang buat orang ada 4, seenggaknya gwe pasti dapet 1 yang pas kebuka.

Setelah gue lari lagi, gue liat kotak-kotak ga jelas di atas lift. Ada yang lantai 5,6,4,7. Trus, gue liat segitiga-segitiga ga jelas yang kayak piramida (baca : liftnya lagi posisi mau naek). Bah, gwe inget banget, pas gue nunggu lift buat orang, jem di tangan gue uda 09.56. Gue uda putus asa,mau bunuh diri dengan cara loncat dari gedung tinggi. Oke, gue mau loncat, tapi gwe males naik kalo pake tangga. Sambil mikir-mikir gaya loncatnya,tiba-tiba lift di depan gue kebuka.

Dari dalam lift itu seperti ada cahaya. Ya, kelapa si Hendra botak mantulin sinar dari luar. Isi dari lift itu adalah 4 ekor anak kecoa albino yang antenannya belom nyampe 1 cm. Yang pertama namanya Archie Tobias. Ini adalah saudara kembar siamnya Marvin yang belum dipertemukan hingga sekarang. Yang kedua, Okky Kumala. Manusia tinggi-tinggi putih yang demen ngebot dan maen RO kayak gue. Yang ketiga, Hendri Anto. Manusia dari kabupaten Bagansiapiapi,Kepulauan Riau. Yang keempat….. Loh, kok lu tau ?? Oh,iye.. gue uda sebutin di awal. Hendra si manusia maho (sama Archie). Loh ?? Kok dia orang bisa-bisanya turun saat ada kuis Content Management ?

Akhirnya, mereka cerita bahwa dosennya kagak masuk. WHAT THE……… gue uda cepet-cepet kesini, mandi dengan gemeteran, boker yang masih nyimpen 1/2 cadangan karena keterbatasan waktu. Rasanya, gwe pengen masuk lorong waktu ke 2 jam yang lalu dimana gwe masih ngulet-ngulet di ranjang sama bantal yang penuh iler gue. Abis itu, gue ditarik sama Archie ke Harco Mangga2 buat beli USB. Gue nanya,”Lu mau beli berapa Giga,chie ?”. Dia jawab,”Ah, cuma 4 Giga.. *hening sejenak* 200 BIJII“. Wew.. Gue ga bisa bayangin si Archie pake USB 200 biji. Di setiap sudut rumahnya pasti USB. Di kamar tidur ada USB. Di Kamar mandi ada USB. Mungkin waktu Archie minta makan sama emaknya ,” Maaa.. Archie laper nih.. Makan dong,Makkk..”, Emaknya pasti bilang,”Tuh.. USBnya masih ada 10. Makan aja”. Dan juga waktu si Archie lagi cenat-cenut mau nembak cewe. Bukan bunga yang dia kasih, tapi USB. Walaupun gue IT, gue juga ga bakalan begitu.

Setelah gue ditarik ke perkumpulan maho dan gue setuju-setuju aja diajak ke harco mangga2, gue liat si Ferry yang lagi mau naik lift. Ya, Ferry si anak Bangka Belitung masih dateng dengan tampang santai padahal udah jem 10 lewat. Ga kayak gue, panikkan.. Ketularan nyokap. Akhirnya Ferry diajak pergi bareng.

Setelah nyampe di Harco Mangga2, si Hendri, manusia Riau terlihat kayak emak-emak yang berbinar-binar ketika melihat harga yang murah. Belom 15 menit masuk ke sana, dia uda beli Alfa-Link (alat buat belajar Inggris) buat adeknya di Riau. Trus, dia beli kipas/cooling pad buat laptopnya yang merknya sama kayak gue seharga Rp 18.000,00. Kuda !! Gue beli Rp 30.000,00.. Trus,dia nanya gue,”Eh,bo.. beli perdana flash buat adek gue yang di Riau ga ye ??”. Ckckck.. Dasar emak-emak maho.

Si Archie yang tujuannya beli USB 200 biji yang ternyata buat acara di gereja encinya, memilih beli di saudaranya Okum (Okky Kumala). Zzzz..

Setelah muter-muter Harco Mangga2 dengan perut keroncongan karena kagak sarapan, gue dan perkumpulan maho ini ke Mangga 2 Square. Trus gue makan Wenddy’s sambil liatin 3 cewe bule yang rada tua. Ini nih, kesukaan si Ferry. wakkkaakak

Setelah itu, gue kembali ke UBM dengan naek angkot yang ga ke UBM, tetapi dengan jurus maho si Archie, angkot yang ga ke UBM bisa dijadiin ke arah UBM sama mahasiswa UBM yang namanya Archie. ( gue ngetik apaan sih ?). Ya, waktu gue ngobrol-ngobrol di belakang angkot sama Ferry,Hendra,Hendri, si Archie terlihat sedang membelai-belai pundak si abang angkot. Momen ini berhasil diabadikan sama kamera Ferry, namun sayang seribu sayang. Dia tidak bisa upload ke FB,sehingga gwe ga bisa upload kesini. Laen kali bakalan gue upload.

Ya, ternyata si Archie berhasil menggoda si abang angkot, biar mau nganterin sampe UBM. Ga tau deh, dia pake jurus apa, tapi yang jelas, dia terlihat sangat profesional.

Sesampainya di UBM, perkumpulan maho turun dengan Archie yang melambai-lambai ke abang angkot seakan-akan minta dianterin lagi pas pulang entar. Ferry pulang ke kosnya untuk boker, Okum tidur di kosnya. Sedangkan sisa-sisa mahoman langsung ke kelas untuk mengadakan praktek terlarang. Ga deng, buat nunggu kelas Statistika dan Probabilitas-nya si Ibu Riama Sibarani.

Seperti biasa, di kelas yang membosankan di sore hari itu, diadakan kuis-kuis ga jelas yang selalu ada tiap minggunya, tapi kuisnya ga formal, bole nyontek, boleh nanya temen, boleh mondar-mandir, boleh maen Playstation, langsung pulang juga boleh. Usut punya usut, soal kuis gue sama kayak Michael (manusia maho yang namanya sama kayak gue). Ya udah, akhirnya gue deket-deket dia sekedar untuk nanya-nanya rumus (bukan maho-mahoan). Tiba-tiba, di belakang gue terdengar suara ..

“Gabo mana ya ?”

Gue juga engga tau siapa yang ngomong, tiba-tiba si Ferry sama Michael teriak “Cieeee Gabo.. ciee”. Si Sonia senyum-senyum seakan dapet hadiah undian 2 Milyar (dapet 2 milyar kayaknya uda ga senyum lagi ya ). Teriakan ini didengar oleh si Okum si mulut Toa. Mulai dah, per-bully-bully-an gue dimulai. Ternyata, yang manggil gue si Sonia, gadis dari desa seberang. Sampe pulang, gue tetep di teriakin “Ciee gabo.. ciee gaboo.. ciee gaboo”. Sumpah.. Gue kagak tau apa-apa, malah di buli-buli begini. Inilah hidup. 1 orang ga bisa lawan sekampung, kecuali gue bawa senjata nuklir dari pantat gue.

si Henry yang uda gue ceritain peristiwa gue hari itu cuma bisa bilang, “Suek (sial) amat lu hari ini”.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.